The Miracle of Life

Ketika waktu terus berjalan, bahkan merasa “terbuang” itu yang sudah dirasain, tapi gue sangat memahami kata ini, learn as much as you can while you are young, since life becomes too busy later. Rasa putus asa, kecewa, dan susah untuk memaafkan diri sendiri sudah gue alamin, sampa akhirnya pasrah cenderung ke berserah. Banyak rancangan hidup yang selalu gue rencanain secara apik, tapi most of all lebih sering meleset. Belajar dan lagi lagi belajar yang selalu gue lakuin ketika gue merasa gagal dan kurang puas, dan untuk memperbaiki semua itu tidak sangatlah mudah. Inti dari semua itu adalah sebisa mungkin, gue gak mau mengulangi kesalahan yang sama dimasa lalu. Meskipun gue tau kalo itu salah, tapi lemah nya gue masih aja suka ngelakuin yang gue tau itu salah. Salah satu contoh yaitu ketika gue mencoba untuk mengurangi ego. Egosime yang gue punya cukup meng-ganggu ke stabilan diri, tapi ketika rasa empathy dan “sadar diri” itu keluar, semuanya ego hilang seketika. Jadi memang, apa yang kita fikir secara di sadari/tidak akan terjadi. Lagi lagi gue belajar. Segala hal yang terjadi kalo emang kita menyikapi itu semua dengan berfikir jernih, selalu ada pembelajaran baik.

Well, gue beralih untuk ngomongin the journey of love life. Woahh banyak bangettttt pelajaran yang gue ambil dari si perjalanan cinta ini. Mostly gue di masalalu emang dibilang orang yang gak bersyukur. Saat tersadar kalo untuk memaafkan diri sendiri aja gue gak bisa. Tapi gak selamanya gue harus “tersesat”. Hidup gue cuma gue sendiri yang bisa nentuin mana yang baik. Keyakinan yang gue buat sendiri ketika mencoba memaafkan diri sendiri yaitu kalo gue harus bisa maafin masa lalu, dan jangan pernah mengulangi kesalahan yang sama daaaaaaaan gak boleh khawatir untuk hari esok.

Well, i got “the gift”

Dari akhir tahun lalu, 2012. Gue mengakhiri satu kisah (cielah). Nah disitu lah yang ngebuat gue susah untuk maafin diri sendiri. Itu semua ngebuat masa kesendirian gue jadi terlalu picky untuk memulai kisah “beneran” yang baru. Yang malah jadinya banyak pihak merasa dirugikan. Saat itu gue juga gatau mau nya apa. Gue cuma ga mau “bermain”. Capek sobhhhh capeeeeekkk banget.

Jadi, yasudah gue jalanin semua tanpa pake perasaan. Turn off sih sebenernya, karna rasa capek itu yang buat gue merasa gue gak bisa ngerasain apa-apa. Tapi dengan ketemu nya gue sama banyak orang itu, gue jadi banyak tahu hal baru, yang which is ya gak semua orang punya personality yang sama lah ya. Dari banyak nya orang baru dan lama, i didn’t feel anything. Gue sempet mikir, kenapa ya gue? masa iya gue suka cewek? *tok tok tok amit-amit* dan ahirnya gue menemukan jawaban, yaitu “Gue ini capek ternyata.” setelah gue menemukan itu, gw gak pernah expect apa-apa dari kedeketan. Malah di bilang gengsian, gak peka, egois dan lain sebagainnya. Bodo amatin. Suatu malam, gue pernah “ngomong” sama Tuhan, gue disitu bilang “Tuhan, ajari aku untuk membuka hati. Ajari aku untuk tulus mencintai dan jadikan rancangan Mu baik untuk ku dan dia yang masih engkau rahasiakan.” ..lama lama dan lama gue menunggu daaaaan taraaaa pujituhan emang ya kuasa doa itu luar biasa. Tuhan jawab doa gue selama ini.

One day, seinget gue tanggal 22 may 2013, gue dan temen2 ke Kota Bandung. Memang ga ada niat apa-apa. Malah hampir gak jadi, tapi yaudahlah selagi gue bisa.

Malam kedua disana, gue ketemu orang baru, salah satu nya yang jadi Pokok Pembicaraan ini hehehe.. Namanya Bhakti Wirawan Purwanda, ihiy..

pertemuan pertama malah dibilang gak sopan seharusnya, mengkhawatirkan juga malah -_- ..tapi ternyata Tuhan lagi yang berkehendak.. Mungkin buat logika, kurang masuk di akal karna bisa dibilang terlalu cepat. Kita pun menyadari kalo memang cepet banget prosesnya.. tapi mau diapain lagi? Ini yang namanya the miracle of love. 

Gue gak pernah bisa merasa begini dengan waktu yang secepet ini. Mungkin terkesan dih berlebihan. Bodo amat. Mau sampe kapan dengerin omongan orang. Intinya, waktu kita bertemu itu pas. Pas dalam keadaan kita yang sama. Hubungan gue sama yang namanya Bhakti ini baru pertama kali pernah gue rasain yang namanya Jalan Jodoh dari Tuhan. Perbedaan kita, bukan hal yang bisa membuat kita pisah nantinya, tapi itu yang akan menguatkan kita. Karna gue yakin, Tuhan mempertemukan gue dan Bhakti dengan arti dan tujuan.

Bersyukur adalah apa yang sudah bisa gue rasain sampai dengan saat ini. Apapun itu hal nya.

Jangan pernah takut dan khawatir untuk hari esok. Teruslah berbicara pada Tuhanmu, buat dirimu bernilai, dan suatu hal baik pun pasti lo dapetin. The most beautiful things in love is must be felt with the heart.

Advertisements